Analisa Fundamental forex Dollar AS menguat terhadap yen pada Senin karena tawaran Bank of Japan minggu lalu untuk membeli obligasi dalam jumlah tidak terbatas, dan penurunan yang tidak terduga dalam pesanan mesin Mei Jepang, menekan mata uang Jepang.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda pada hari Senin mengulangi janji bank sentral untuk mempertahankan imbal hasil obligasi pemerintah Jepang yang berada di dekat nol.

Penyebaran antara imbal hasil Treasury A.S. selama 10 tahun dan mitranya Jepang mendekati level terluas dalam hampir dua bulan.

Dollar AS naik 0,02 persen menjadi 114,05 yen, setelah mencapai 114,29 yen, tertinggi sejak 11 Mei, di awal sesi.

Indeks dolar, yang mengukur dollar AS terhadap enam saingan utama tidak berubah.

Pedagang waspada untuk menambahkan posisi besar menjelang pidato pada kebijakan moneter semi-tahunan oleh ketua Fed Janet Yellen pada Rabu dan sebelum data inflasi konsumen A.S. pada hari Jumat.

Sementara itu, dolar Kanada sedikit berubah terhadap dollar A.S. sementara investor menunggu keputusan suku bunga Bank of Canada pada hari Rabu.

Para prakirawan terbagi pada apakah bank sentral akan menaikkan suku bunga tetapi data dari pasar swap indeks semalam menunjukkan bahwa pasar uang hampir sepenuhnya menghargai untuk kenaikan.

Malam nanti akan dirilis data JOLTs Job Openings Mei AS yang diindikasikan melemah. Jika hasil ini terealisir akan menekan dollar AS.

Dollar AS juga akan mencermati pergerakan data ekonomi Australia, Asia juga kawasan Eropa, juga harga minyak mentah yang dapat mempengaruhi pergerakan indeks dollar AS.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here